Bicara malam-malam terakhir Ramadhan


Melewati hari-hari terakhir Ramadhan. Nafsu membara mengoyangkan iman.

Sisi metropolitan semakin terang benderang, disinari cahaya neon di malam hari. Ku sangkakan ceria pemburu lailatul qadar. Tapi bingkas senyuman seorang peniaga.

Riuh mengamit malam-malam terindah diKuala Lumpur. Para peniaga di jalan Tunku Abdul Rahman sibuk melayan karenah pelanggannya. Semarak niaga menjemari bau-bau duit. Pipis senyuman dilayangkan tak kala pelanggannya meraih pucuk yang dicita.

Tidak jauh dari keriuhan itu, dua Masjid tersergam indah. Masjid Jamek Kuala Lumpur dan Masjid India. membungkam cahaya malam-malam lailatul qadar. Lewat usia ramadhan yang kian sampai kehujung hayatnya, berteleku insan-insan menghadap mimbar Ilahi.. Mencari simpati dan keampunan. Maghfirah penuh tawakal, pada Allah dipanjatkan doa. Moga dosa-dosa kering dan basah disimbahi dengan keampunan. Mensucikan diri dengan hujanan rahmat Ilahi.

Mengukir doa pada jalur-jalur Lailatul Qadar, semoga esok tidak sesenak hari ini. Biarkan malam-malam terakhir Ramadhan menjadi saksi pada hamparan rindu pada Ilahi.

Memekat malam kian mendingin. Angin malam menusuk rongga jantung, berdenyut memintal zikir dan munajat pada Allah. Memikirkan apakah nasib diesok hari. Moga perjalanan tidak sesempit semalam.

Dari jauh, masih kedengaran suara pesta Bazar Ramadhan yang masih lagi bertenaga untuk memacu hadhari kehidupan. Inilah peluang kata mereka. Hanya muncul setahun sekali. Puas jiwa dipasakkan bersama mata yang tidak mahu lelap lantaran digoda oleh nilaian rezeki Ramadhan.

Ditengah-tengahnya, kelihatan sang anak kecil girang meniti satu gerai ke satu gerai. Menemani ayah ibu dan adik-adiknya. Girangnya dalam mencari cerita Syawal. Pada baju baru, kasut baru, perhiasan baru, makanan istimewa dan berbagai lagi rencah raya.

Lazat, nikmat. Begitulah duniaku. Disisinya terpalit sejuta keindahan yang mengoda. Menghampar jutaan keramat nafsu yang masih gagal terbelenggu dek Ramadhan.

Subuh hening kian hampir, malam indah bakal berlalu pergi. Digagahi nafsu. Maka, bangkitlah qiam sang pemuja. Merajai malam dengan zikrullah. Meninggalkan kemilikan dunia buat seketika. Dengan penuh pengharapan dan doa. Dipanjatkan segalanya pada Allah…moga malam-malam terakhir ini kita diberikan kesempatan bagi menemui kekasih Ramadhan bernama Lailatul Qadar.

Malam-malam terakhir ini milik kita semua, tetapi siapakah yang bakal diwatikahkan oleh para malaikat. Diberi pangkat dan sarjana Ramadhan bagi tahun ini.

This entry was posted in Agama. Bookmark the permalink.

Tinggalkan Jawapan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s